Cinta adalah sebuah emosi dari kasih sayang.
Falsafah mendefinisikan cinta merupakan sifat baik yang mewarisi semua kebaikan, perasaan belas kasih dan kasih sayang.
Kata mereka yang lain pula, cinta adalah sebuah aksi ataupun kegiatan aktif yang dilakukan manusia terhadap objek lain,
Seperti pengorbanan diri, empati, perhatian, kasih sayang, membantu, menuruti perkataan, mengikuti, patuh, dan melakukan apa pun yang diinginkan objek tersebut.
Ajaib sungguh cinta ini, bukan?
Cinta itu fitrah, ia akan datang kepada sesiapa sahaja,
Apakah makna bagi fitrah?
Em…
Fitrah ialah sesuatu ketetapan yang telahpun Allah tetapkan dalam setiap diri,
Mengikut apa yang terbaik buatnya.
Namun kadang-kadang cukup sukar untuk mengerti apakah itu cinta,
Cukup pelik dan janggal sekali.
Kadang-kadang ia datang pada waktu yang tak sepatutnya,
Kadang-kadang ia datang bukan pada yang sepatutnya,
Dan kadang-kadang juga,
Ia datang saat kita belum bersedia.
As-syibli mendendangkan syair, saat sekelompok manusia datang kepadanya,
“Menyebut Cinta, Tuanku, Memabukkanku
Pernahkah Kau Melihat Pencinta Yang Tidak Mabuk?”
(Mukasyafah-al-Qulub, Bab Cinta)

Menyebut tentang cinta,
Ia sungguh menghairankan?
Akan muncul satu perasaan sanggup melakukan apa sahaja demi cinta, mungkin kerana dah terlalu cinta,
Hati asyik memikirkan cinta, sehingga hampir seluruh hari diabdikan untuk cinta,
Jiwa raga hanya tertumpu pada cinta, sehingga perkara lain tak mampu menandingi,
Begitulah kuasa cinta, siapa yang pernah merasa, dia akan mengerti.
Tak dinafikan, cinta memang membahagiakan,
Semuanya menjadi indah,
Tapi….
Perlu sedar dan hidup di dunia realiti, bukan alam fantasi,
Cuba tanyakan pada diri,
Cinta yang tadi,
Telah siapa miliki,
Ilahi atau Insani,
Andai pada insani,
Usahlah belebih-lebihan sampai akal mati,
Andai pada Ilahi,
Berbahagialah sebab kau telah ketemukan cinta yang abadi.
Perlu berwaspada dengan cinta, allah tidak memberikan cinta sahaja buat kita,
Tapi turut membekalkan akal dan agama.

Diceritakan,
Majnun pernah ditanya, “siapa namamu?”
“Aku Laila,” jawabnya
Pada suatu hari, ada orang mengatakan kepadanya,
“Laila telah meninggal dunia.”
“Laila masih ada dalam hatiku. Ia tidak mati.
Akulah Laila,” jawab Majnun.
Pada suatu waktu, Majnun berjalan di depan rumah Laila, lalu memandang ke langit.
Tiba-tiba, ada orang katakan padanya,
“Hai Majnun, jangan memandang ke langit, tetapi lihatlah ke dinding rumah Laila, barangkali engkau akan melihatnya.”
Lalu jawab Majnun,
“Aku merasa cukup dengan sebuah bintang yang bayangnya jatuh ke rumah Laila.”
(Mukasyafah al-Qulub, cetakan Inteam publishing)

Al-Fudhai Rahimahullah berkata,
“Apabila ditanya kepada kamu, apakah kamu mencintai Allah?
Maka diamlah. Sebab jika kamu menjawab Tidak, bererti kamu menjadi kafir. Sebaliknya jika kamu menjawab Ya, bererti sifat kamu bukan sifat para pencinta Allah.”
Kesimpulannya, apabila kita dijenguk oleh perasaan cinta,
Katakan padanya, aku tidak boleh berlebih-lebihan dalam melayani kamu untuk mencintai manusia,
Tapi sebaliknya untuk Allah yang kholiq.

PENSEL KAYU
29/1/2017
12:29 PM

BILIK

Sharing is caring!



Leave a Reply


SIGN INTO YOUR ACCOUNT CREATE NEW ACCOUNT

Your privacy is important to us and we will never rent or sell your information.

×
CREATE ACCOUNT ALREADY HAVE AN ACCOUNT?

 
×
FORGOT YOUR DETAILS?
×

Go up